Perbedaan Eclipse dan Android Studio

16 April 2016
16 April 2016, Comments Comments Off on Perbedaan Eclipse dan Android Studio

Sebelum Android Studio muncul, untuk membuat aplikasi ber-platform android mereka masih menggunakan Eclipse. Untuk membedakan lebih jelasnya mari kita bahas.

Eclipse

Dalam pemrograman komputer, Eclipse adalah Integrated Development Environment (IDE). Fungsi Eclipse utamanya adalah untuk mengembangkan aplikasi Java, tetapi juga dapat digunakan untuk mengembangkan aplikasi dalam bahasa pemrograman lain melalui penggunaan plugin, termasuk: Ada, ABAP, C, C ++, COBOL, Fortran, Haskell , JavaScript, Lasso, Lua, ALAMI, Perl, PHP, Prolog, Python, R, Ruby, Scala, Clojure, Groovy, Skema, dan Erlang. Selain itu, Eclipse juga digunakan untuk mengembangkan aplikasi android. Untuk melakukan itu diperlukan lingkungan pengembang, yaitu Eclipse Java JDT untuk Java dan Scala, Eclipse CDT untuk C / C ++, Eclipse PDT untuk PHP, dan yang akan dibahas Eclipse ADT untuk Android, serta masih banyak lagi.

Basis kode awal Eclipse berasal dari IBM VisualAge. Eclipse software development kit (SDK), yang termasuk alat pengembangan Java, dimaksudkan untuk pengembang Java. Pengguna dapat menambah kemampuannya dengan menginstal plug-in yang telah tertulis untuk Eclipse Platform, seperti toolkit pengembangan bahasa pemrograman lainnya. Kita juga dapat berkontribusi untuk membuat modul plug-in sendiri.

Eclipse dirilis di bawah persyaratan dari Eclipse Public License, Eclipse SDK gratis dan open source, mungkin karena ini Eclipse merupakan salah satu IDE favorit, yang berarti setiap orang boleh melihat kode pemrograman perangkat lunak ini.

Untuk mengembangkan aplikasi android dibutuhkan Eclipse ADT. ADT (Android Development Tools) adalah plugin Google yang disediakan untuk IDE Eclipse yang dirancang untuk menyediakan lingkungan yang terintegrasi untuk membangun aplikasi Android. ADT memperluas kemampuan Eclipse untuk membiarkan pengembang menyiapkan proyek Android baru, membuat aplikasi UI, menambahkan paket berdasarkan kerangka Android API, debug aplikasi menggunakan alat SDK Android, dan export signed (atau unsigned) file APK untuk mendistribusikan aplikasi mereka.

Android Studio

Android Studio adalah sebuah Integrated Development Environment (IDE) untuk mengembangkan aplikasi ber-platform Android. Hal ini diumumkan pada tanggal 16 Mei 2013 saat Google I/O conference oleh Product Manager Google, Katherine Chou. Android Studio tersedia secara bebas di bawah Lisensi Apache 2.0.

Android Studio pada awal tahap preview dimulai dari versi 0.1 pada bulan Mei 2013, kemudian memasuki tahap beta mulai dari versi 0.8 yang dirilis pada bulan Juni 2014. Versi stable build dirilis pada bulan Desember 2014, yang dimulai dari versi 1.0.

Didasarkan pada perangkat lunak IDEA JetBrains ‘IntelliJ, Android Studio dirancang khusus untuk pengembangan Android. Ini tersedia untuk di-download pada Windows, Mac OS X dan Linux. Android Studio ini menggantikan Eclipse ADT sebagai IDE utama Google untuk pengembangan aplikasi Android.

Perbandingan antara Android Studio dengan Eclipse ADT

FiturAndroid StudioEclipse ADT
Build systemGradleAnt
Maven-based build dependenciesYesNo
Build variants and multiple-APK generationYesNo
Advanced Android code completion and refactoringYesNo
Graphical layout editorYesYes
APK signing and keystore managementYesYes
NDK supportYesYes

Menurut uraian diatas dan pengalaman penulis saat menggunakan kedua IDE tersebut, dari segi grafik Android Studio lebih unggul dibandingkan dengan Eclipse tetapi Adroid Studio lebih berat dibandingkan Eclipse karena membutuhkan spesifikasi komputer yang cukup tinggi. Dan karena Android Studio dikhususkan untuk pengembangan android saja sedangkan Eclipse tidak (multi programming), jadi Android Studio lebih nyaman dalam pengkodingan untuk membuat sebuah aplikasi.